Simak Tips Alokasi Investasi di Tengah Ancaman Resesi Global yang Kian Nyata

idtheftquiz.org/ – Kondisi ekonomi global semakin terancam memasuki jurang resesi . Hal ini kemudian membuat berbagai instrumen investasi , khususnya yang berisiko tinggi, sangat volatil.

Dengan kondisi pasar yang fluktuatif, Perencana Keuangan Alliance Group Indonesia Andy Nugroho mengatakan, bukan berarti individu harus mengurangi atau bahkan berhenti investasi.

Pasalnya, apabila individu memutuskan untuk menghentikan investasi dan menyimpan seluruh dananya secara pribadi atau di bank, nilai mata uang tersebut berpotensi tergerus inflasi. Maklum saja, indeks harga konsumen (IHK) RI selama beberapa bulan terakhir memang terus merangkak naik.

Menurutnya, saat ini individu masih dapat menempatkan dananya di instrumen investasi yang memiliki risiko rendah. Contohnya, logam mulia, deposito, atau reksa dana berbasis pendapatan tetap.

“Jadi biar (dana) tetap bisa digunakan, dan dicairkan, namun kemungkinan melawan inflasi cukup kuat, kita bisa ditaruh di uang tunai atau instrumen investasi yang memang gampang dicairkan,” tutur Andy, kepada Kompas.com, Kamis (29/9/2022).

Selain itu, sebenarnya individu juga masih bisa menempatkan dananya di instrumen investasi berisiko tinggi seperti saham. Namun, ini harus disesuaikan dengan profil investasi masing-masing individu.

Tips Alokasi Investasi

Sebagaimana diketahui, profil risiko investasi secara umum terbagi menjadi tiga jenis yakni konservatif, moderat, dan agresif. Di mana konservatif memiliki profil risiko paling rendah, moderat profil risiko menengah, dan agresif profil risiko paling tinggi.

Untuk individu yang memiliki profil risiko konservatif, Andy tidak menyarankan untuk menempatkan dananya di instrumen investasi risiko tinggi, seperti saham. Ia merekomendasikan seluruh dana investasi ditempatkan di instrumen investasi risiko rendah.

“Saya akan menyarankan saat ini lebih pada ke deposito misal 20 persen, kemudian logam mulia 20 persen, kemudian mau di reksa dana pendapatan tetap itu bisa di sekitar 30 persen, dan di surat berharga negara itu bisa berupa ORI atau sukuk ritel itu bisa 30 persen,” tuturnya.

Sementara untuk profil risiko moderat, individu diperbolehkan untuk menempatkan dananya di produk reksa dana berbasis campuran. Akan tetapi, sebagian besar dana investasi disarankan untuk ditempatkan di produk investasi pendapatan tetap seperti deposito dan SBN.

“Mereka bisa meraciknya dengan mereka punya portofolio di SBN sebesar 30 persen, kemudian reksa dana berbasis campuran itu 40 persen, kemudian juga untuk deposito itu 15 persen dan logam mulia 15 persen,” katanya.

Instrumen investasi berisiko tinggi seperti saham baru direkomendasikan kepada individu dengan profil risiko agresif. Bahkan, kepemilikan saham direkomendasikan mencapai 50 persen dari total portofolio investasi.

Akan tetapi, Andy mengingatkan, individu perlu untuk terus memantau kondisi fundamental ekonomi global. Ini guna meminimalisir potensi kerugian yang besar jika pasar saham berguguran nantinya.

“Teman-teman yang portofolionya agresif, saya akan menyarankan pasar saham 50 persen, kemudian mereka juga bisa masuk juga di reksa dana berbasis pasar saham 30 persen, kemudian obligasi ritel atau sukuk ritel 20 persen,” ucap Andy.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website kompas.com. Situs https://idtheftquiz.org/ adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://idtheftquiz.org/ tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Leave a Comment