Perlu kolaborasi “pentahelix” kembangkan keahlian bioteknologi

idtheftquiz.org/ – Ketua Ikatan Program Studi Bioteknologi Indonesia (IPSBI) Listya Utami Karmawanmengatakanperlu kolaborasipentahelixuntuk mengembangkan keahlian bioteknologi di Indonesia.

“Salah satu tantangannya itu mendesain kurikulumnya. Untuk mengembangkan ini memang perlu ada kolaborasi pentahelix, nah jika semuanya berjalan bersamaan diharapkan kurikulum yang ada bisa lebih fokus sejalan sesuai dengan tuntutan yang diinginkan,” kata Listya dalam diskusi hybrid bertajuk “Turbocharing Indonesia’s Medical Biotech Education”, Jumat.

Listya menjelaskan bioteknologi merupakan salah satu bidang hasil turunan ilmu biologi yang mempelajari cara memanfaatkan makhluk hidup maupun turunannya untuk diolah menjadi produk yang bisa bermanfaat bagi manusia.

Pengembangannya secara global cukup banyak dan saat ini juga tengah berkembang di Indonesia dengan banyaknya perguruan tinggi yang mulai membuka jurusan bioteknologi.

Membahas kurikulum yang ada saat ini sebenarnya masih banyak untuk perlu dikembangkan dan idealnya agar efektif dibutuhkan kerja sama pentahelix atau lima pihak yaitu akademisi, pelaku industri, pemerintah, masyarakat, dan media.

IPBSI sebagai salah satu organisasi yang ikut mewadahi pembentukan kurikulum bioteknologi di Indonesia pun mengupayakan untuk bisa menjawab tantangan tersebut dengan terus adaptif.

Kebijakan dari otoritas terkait yaitu Kampus Merdeka yang dicanangkan Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi (Kemendikbudristek) dinilai Listya juga sebagai salah satu langkah tepat agar para calon talenta bidang bioteknologi dapat berkembang.

“Dengan adanya magang, riset, serta Kampus Merdeka ini memfasilitasi mahasiswa bisa berpengalaman di luar kampus. Ini baik karena kurikulum kita (secara nasional) sudah mengarah ke kondisi tersebut dan bisa memfasilitasi mahasiswa selama tiga semester bisa belajar di luar kampus,” ujar Listya.

Membahas potensi dari pengembangan sektor bioteknologi, Listya dengan semangat menjawab masih banyak prospek di masa depan untuk masyarakat di Indonesia terkait pengembangan bioteknologi.Jika dilihat dari kerangka kurikulum saja, maka secara garis besar lulusan dari bidang bioteknologi bisa bekerja secara profesional, menjadi peneliti dan pengajar, maupun bisa menjadi wirausaha.

“Kebutuhan akan lulusan bioteknologi ini sebenarnya masih tinggi. Untuk berkiprah di bidang bioteknologi ini masih sangat terbuka lebar. Justru saat ini banyak mahasiswa dan lulusan bidang ini membuka startup meski dalam tahapan merintis. Ini masih jadi PR kita bersama juga untuk mengembangkannya,” tutupnya.

”Artikel ini bersumber sekaligus hak milik dari website antaranews.com. Situs https://idtheftquiz.org/ adalah media online yang mengumpulkan informasi dari berbagai sumber terpercaya dan menyajikannya dalam satu portal berita online (website aggregator berita). Seluruh informasi yang ditampilkan adalah tanggung jawab penulis (sumber), situs https://idtheftquiz.org/ tidak mengubah sedikitpun informasi dari sumber.”

Leave a Comment